Gejala HIV – Memahami Gejala HIV

Virus HIV adalah retrovirus yang ditemukan di permukaan banyak sel manusia, termasuk limfosit.

Gejala HIV - Memahami Gejala HIV atau cairan

Virus HIV adalah anggota keluarga retrovirus yang sangat besar yang menyerang dan bereplikasi di dalam sel sistem kekebalan tubuh. Virus HIV adalah agen penyebab untuk sindrom defisiensi imun didapat (AIDS), suatu kondisi di mana hilangnya sistem kekebalan secara progresif secara kronis memungkinkan terjadinya infeksi oportunistik yang fatal dan kanker lain untuk berkembang. Infeksi HIV tidak menular; itu tidak dapat ditularkan dari orang ke orang melalui seks oral, anal atau vaginal.

Baru pada tahun 1980-an HIV mulai menyerang orang di negara maju, khususnya di negara Barat. Virus HIV diisolasi dan dijelaskan oleh dua ilmuwan HIV, John Cairns dan Peter Duesberg. Mereka menemukan kesamaan genetik antara dua strain retrovirus, yang menyebabkan jenis arthritis tertentu. Ketika disuntikkan ke tikus, virus menghancurkan tulang rawan tikus, meninggalkan mereka dengan otot dan perkembangan tulang yang sangat terganggu. Setelah tikus mati, tubuhnya diperiksa oleh kelompok peneliti HIV lain.

Seiring perkembangan penyakit, sistem kekebalan tubuh mulai tidak mampu melawan infeksi oportunistik, dan tubuh menjadi “terkepung” dalam keadaan ini, tidak mampu melawan infeksi yang mungkin terjadi bahkan tanpa pajanan HIV. Saat penyakit berkembang, tubuh berhenti mampu mempertahankan diri dari infeksi dan mulai mati.

Gejala HIV - Memahami Gejala HIV tersebut menderita kerusakan permanen yang

Akhirnya, AIDS muncul, dan organ-organ tubuh tidak lagi mampu melawan infeksi, dan kematian sering kali menyusul.

Ilmuwan tidak tahu persis bagaimana HIV menyebar dari satu orang ke orang lain. Namun, para ahli telah mengidentifikasi sejumlah cara penularan dari satu orang ke orang lain. Sebagian besar cara penularan HIV adalah melalui kontak dengan darah orang yang terinfeksi HIV, atau cairan tubuh orang yang terinfeksi HIV.

Transfusi darah membawa risiko penularan HIV karena darah membawa virus dari orang yang terinfeksi ke penerima. Namun, karena banyak orang dengan HIV juga membawa retrovirus T-limfotropik manusia, yang bisa sangat berbahaya ketika mereka menginfeksi orang lain, telah ada upaya bersama untuk mengembangkan vaksin untuk retrovirus T-limfotropik.

Cara paling umum penularan HIV dari satu orang ke orang lain adalah melalui hubungan seksual. HIV ditularkan melalui kontak kulit ke kulit selama hubungan seksual. Penularan ini dapat terjadi selama hubungan seks vaginal, anal, oral dan anal. Kondom yang digunakan selama hubungan seksual tidak sepenuhnya efektif untuk menghentikan penularan ini karena virus tidak harus berjalan melalui aliran darah untuk sampai ke kulit pasangan untuk ditularkan.

Bentuk kontak lain dengan tubuh, seperti berbagi handuk, pisau cukur, dan benda lain yang digunakan untuk mencukur dan menghilangkan rambut, adalah cara lain penyebaran virus. Meskipun metode penularan ini tidak melibatkan kontak fisik dengan kulit, metode ini dapat menyebabkan infeksi sekunder yang dapat ditularkan.

Gejala HIV - Memahami Gejala HIV satu orang ke

Kondom dan bentuk kontrasepsi lainnya tidak efektif mencegah penularan HIV dari satu orang ke orang lain.

Gejala HIV termasuk adanya pembesaran kelenjar getah bening, demam, dan kelelahan. Orang yang telah didiagnosis dengan HIV sering menunjukkan kelelahan yang tidak dapat dijelaskan, serta penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan. Tidak jarang orang dengan HIV menunjukkan perubahan dalam kebiasaan buang air besar mereka, seperti diare, sembelit, dan muntah.

Meski tidak semua individu dengan virus mengalami tanda dan gejala awal yang sama, beberapa orang akan mengalami gejala seperti sakit tenggorokan, pembengkakan kelenjar getah bening, kelelahan dan kehilangan nafsu makan. Beberapa orang juga akan mengalami gejala mirip flu, seperti demam, sakit tenggorokan, dan kedinginan. Seseorang yang mengidap HIV mungkin mengalami sesak napas, dan nyeri dada, serta kelelahan dan penurunan berat badan.

Meskipun gejala ini mungkin serupa dengan penyakit lain, gejala HIV tidak boleh diabaikan atau diremehkan. Orang dengan HIV harus mencari perhatian medis untuk diri mereka sendiri, serta untuk pasangannya. Identifikasi dini dan pengobatan HIV yang tepat dapat sangat mengurangi efek virus dan mencegah orang tersebut menderita kerusakan permanen yang disebabkan oleh virus.

Semakin dini seseorang didiagnosis dengan HIV, semakin besar peluang mereka untuk mendapatkan perawatan yang mereka butuhkan. Tidak ada jaminan bahwa virus tidak akan muncul lagi, tetapi jika tidak ditangani, seseorang dapat menularkan virus ke orang lain, atau menderita komplikasi parah akibat virus tersebut. Oleh karena itu, sangat penting bagi seseorang yang didiagnosis HIV untuk segera mendapatkan pengobatan guna menghindari kemungkinan penularan virus ke orang lain.

Author: iffm-admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *