Apa Tahapan COPD?

Tidak ada cara pasti untuk memperkirakan prognosis dan umur panjang PPOK secara akurat.

Apa Tahapan COPD? menelan makanan, dan peningkatan

Tetapi ada cara untuk menilai dan mengukur berbagai gejala dan tingkat keparahan dengan Tahapan PPOK EMAS. Apa sebenarnya COPD itu?

COPD adalah singkatan dari Penyakit Pernafasan Obstruktif Kronis. Akronim ini juga digunakan untuk gangguan paru obstruktif kronik. Kondisi tersebut mengacu pada individu yang mengalami sesak napas saat beraktivitas, terutama dalam situasi di mana ia aktif dan terpapar polusi udara. Ini juga bisa termasuk ketidaknyamanan dada dan sesak napas.

COPD tidak dapat disembuhkan dan tidak merespon dengan baik metode pengobatan konvensional. Ini membutuhkan pemantauan gejala yang konstan, terutama yang berkaitan dengan tingkat keparahan setiap tahap. Setiap tahap ditentukan oleh serangkaian gejala dan perkembangannya sendiri dan akan berkembang seiring waktu sampai penghentian total tercapai. Selama tahap ini, pasien PPOK tidak dapat melakukan hal-hal yang biasanya mereka lakukan, seperti berolahraga atau melakukan aktivitas lain. Mereka biasanya didiagnosis dengan stadium pertama atau kedua.

COPD dapat berkembang pada orang dewasa dan anak-anak dari segala usia. Tetapi lebih sering terjadi pada orang dewasa dengan kondisi medis jangka panjang, seperti penyakit paru obstruktif kronik. Dua tahap COPD lainnya tidak sesuai dengan pengobatan dan perkembangan ke tahap kedua sudah dekat. Pasien dapat menjalani empat tahap berikut: awal, menengah, lanjutan, dan persisten.

Tahap pertama COPD berlangsung dari enam minggu hingga beberapa tahun. Ini ditandai dengan banyak kesulitan bernapas. Jika pasien didiagnosis dengan tahap awal, tingkat aktivitas fisiknya mungkin tidak meningkat dan mungkin tidak memiliki keluhan fisik apa pun. Namun, dia mungkin mengalami kelelahan dan batuk. Pada tahap kedua, gejalanya mungkin termasuk batuk yang tidak kunjung sembuh dan / atau nyeri dada yang terus-menerus atau terus-menerus, tidak mereda setelah batuk.

Pada tahap COPD menengah, gejala mungkin mulai berkembang. Gejala dapat menjadi lebih jelas setiap hari. Gejalanya bisa cukup parah sehingga membuat orang tidak bisa melakukan aktivitas normal. Pasien mungkin mengalami penurunan berat badan atau peningkatan risiko komplikasi akibat PPOK, seperti asma.

Tahap menengah PPOK bisa menjadi kronis dan mungkin membutuhkan pemantauan, pemantauan, pemantauan berkelanjutan. Ini karena ditandai dengan peningkatan keparahan dan durasi gejala. Gejala yang paling umum pada tahap ini adalah batuk terus-menerus yang tidak kunjung sembuh, nyeri dada kronis, kecenderungan yang meningkat untuk batuk dan mengi, dan sesak napas. Namun, gejalanya juga bisa lebih ringan daripada stadium lainnya, dengan gejala yang lebih sementara seperti jantung berdebar atau pusing.

Ketika pasien mencapai stadium lanjut, gejala yang paling umum lebih parah dan mirip dengan stadium lanjut. Kelelahan kronis, sering buang air kecil, kesulitan bernapas, dan sesak napas dapat terjadi. Pasien mungkin mengalami peningkatan kelelahan, peningkatan kelelahan, kehilangan nafsu makan, sesak napas, sakit perut, atau kesulitan menelan.

Tahap terakhir dan paling lanjut dari PPOK dikenal sebagai PPOK persisten, di mana pasien dapat didiagnosis selama beberapa dekade lagi. Pasien dengan PPOK yang persisten tidak membaik kondisinya dari waktu ke waktu, tetapi mereka mungkin menjadi lebih buruk dari waktu ke waktu. Gejala yang paling umum adalah sesak napas, peningkatan kapasitas paru-paru, kesulitan menelan makanan, dan peningkatan nafsu makan.

Agar seseorang dapat didiagnosis PPOK, ia harus mengalami empat tahap PPOK. Mereka juga perlu didiagnosis dengan setidaknya dua kondisi kesehatan lain (selain COPD), atau telah didiagnosis dengan salah satu penyakit yang tercantum di atas. dan mengalami beberapa gejala COPD. setidaknya selama enam bulan.

Meskipun tidak ada obat untuk COPD, hal-hal tertentu dapat membantu pasien merasa lebih baik. Pasien mungkin menemukan kenyamanan dari mandi air hangat atau shower; mereka dapat minum lebih banyak air, mencoba berolahraga, makan makanan yang sehat, atau berolahraga secara teratur. Pasien juga dapat mencoba menggunakan humidifier atau membawa humidifier saat mereka pergi ke luar dan menjaga agar rumahnya tetap kering dengan memiliki humidifier di dalam saluran udara.

COPD adalah gangguan yang sangat membuat frustrasi dan rumit, dan penting untuk dapat mengenali tanda dan gejala PPOK. Stadium copd adalah cara yang berguna untuk menentukan tingkat keparahan penyakit dan membantu pasien mempertahankan kualitas hidup.

Author: iffm-admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *