Pengaruh Gastrin pada Pelepasan Insulin

Gastrin adalah hormon enzim yang membantu pengosongan lambung dan merangsang sekresi cairan lambung oleh antrum pilorus bagian bawah dari usus kecil dan besar.

Pengaruh Gastrin pada Pelepasan Insulin Sel beta

Ini disekresikan oleh sel G di antrum duodenum. Hormon gastrin merangsang sekresi gastrin, hormon yang diproduksi di hati, dari saluran lambung. Gastrin kemudian diangkut melalui darah ke hati di mana ia mengalami serangkaian proses biokimia dan metabolisme, sebelum mencapai situs targetnya di ginjal.

Kehadiran gastrin dalam darah memungkinkan ginjal mengeluarkan glukosa dan glikogen sebagai kalori berlebih. Ini juga menghambat pelepasan enzim pankreas.

Peran sekresi gastrin dalam pengaturan kadar glukosa dalam aliran darah relatif tidak jelas. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa gastrin dapat mengontrol kadar glukosa dengan menekan pelepasan glukosa ke dalam aliran darah oleh sel beta. Penelitian lain menunjukkan bahwa gastrin juga dapat meningkatkan sensitivitas sel beta terhadap insulin. Namun, bukti tentang efek gastrin pada sekresi insulin tidak konsisten. Penelitian lain menunjukkan bahwa gastrin memiliki efek positif pada metabolisme glukosa dengan meningkatkan respons glikemik, tetapi efek ini tidak konsisten antara penderita diabetes tipe I dan orang tanpa diabetes.

Selain efek gastrin pada metabolisme glukosa, fungsi kedua gastrin adalah menstimulasi sel reseptor gastrin yang terletak di dekat usus. Sel reseptor gastrin ini diaktivasi oleh beberapa nutrisi tertentu dan mengaktifkan pengambilan glukosa oleh pulau pankreas. Efek gastrin pada pengambilan glukosa telah dibuktikan melalui tes in vitro, meskipun efeknya tidak jelas. Efek pasti dari gastrin pada sekresi insulin tidak diketahui. Sebuah penelitian terbaru menemukan bahwa peningkatan aktivitas sel reseptor ini dikaitkan dengan penurunan sensitivitas insulin.

Ada dua jenis reseptor utama yang mengaktifkan sel reseptor gastrin: satu yang ditemukan di permukaan pulau pankreas tunggal dan yang lainnya ditemukan di permukaan beberapa pulau pankreas.

Pengaruh Gastrin pada Pelepasan Insulin Salah satu efek potensial

Diperkirakan bahwa tempat pengikatan utama untuk gastrin dapat ditemukan di kantong di permukaan pulau. Telah didalilkan bahwa peningkatan aktivitas sel reseptor gastrin merupakan salah satu mekanisme penting yang mencegah pemecahan protein sensitif insulin seperti amilase dan laktase.

Tidak ada bukti langsung bahwa fungsi sel reseptor gastrin secara langsung mempengaruhi sekresi insulin. Namun, beberapa bukti menunjukkan bahwa keberadaan gastrin dan reseptornya di membran pulau berperan dalam penyerapan glukosa. Salah satu efek gastrin di pulau kecil adalah penghambatan sekresi gastrin, karena molekul gastrin dihidrolisis menjadi glikosidase. Glikosidase bertanggung jawab atas pemecahan alfa-gliserol dan pati. Fungsi gastrin lainnya di pulau kecil juga tidak diketahui.

Sel beta pankreas mengeluarkan gastrin dan hormon pankreas lainnya, yang pada gilirannya merangsang sekresi pulau pankreas. Sekresi hormon ini menyebabkan stimulasi sekresi insulin dari pulau-pulau kecil dan sekresi insulin dari hati. Aktivitas inhibitor glikosidase di pulau pankreas diperkirakan menghambat pelepasan insulin dari pulau pankreas. Tindakan penghambatan pada sekresi pulau pankreas ini mungkin memiliki efek menguntungkan pada sekresi insulin pankreas dengan menghambat pelepasan glukosa dari jaringan pulau.

Salah satu efek potensial dari sekresi gastrin adalah penekanan sekresi insulin. Penekanan sekresi insulin ini, bersama dengan peningkatan aktivitas glikosidase diperkirakan menyebabkan penurunan aktivitas glukoneogenesis, yang berakibat pada penurunan asupan glukosa. Asupan glukosa diketahui mempengaruhi sensitivitas insulin dan pengaruhnya terhadap sekresi dan metabolisme insulin. Hubungan ini lebih terlihat pada orang yang mengalami obesitas dan diabetes dibandingkan yang tidak.

Author: iffm-admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *