Yang Perlu Diketahui Tentang Efek Samping Gabapentin

Gabapentin adalah antikonvulsan, yang diketahui memiliki kemampuan untuk mengurangi kejang pada pasien.

Yang Perlu Diketahui Tentang Efek Samping Gabapentin tidur, tetapi aturan ini bervariasi

Namun, karena potensi efek samping yang terkait dengan penggunaan obat ini, banyak dokter telah memutuskan untuk tidak meresepkan obat ini untuk pengobatan. Pertanyaannya tetap, apakah gabapentin dapat digunakan dengan aman sebagai alat bantu tidur?

Salah satu efek samping yang paling sering terjadi adalah peningkatan tekanan darah. Karena obat ini bekerja dengan memblokir transmisi neurotransmitter, ini dapat menyebabkan sedikit peningkatan tekanan darah. Peningkatan ini mungkin tidak berbahaya dan tidak ada bukti bahwa peningkatan tekanan darah dapat menyebabkan masalah. Namun, peningkatan tekanan darah lebih dari sekadar peningkatan detak jantung yang disebabkan oleh obat lain.

Beberapa dokter percaya bahwa tekanan darah dapat meningkat lebih tinggi saat pasien sedang tidur daripada saat bangun. Selain meningkatkan tekanan darah, gabapentin bisa menyebabkan kantuk dan kelelahan. Meskipun efek samping ini umumnya tidak berbahaya, mereka lebih merepotkan daripada apa pun. Gabapentin juga dapat menyebabkan sakit kepala dan mual pada beberapa orang.

Gabapentin juga bisa menyebabkan perubahan penglihatan. Ini juga telah dikaitkan dengan beberapa kasus hipertensi.

Yang Perlu Diketahui Tentang Efek Samping Gabapentin Meskipun gabapentin telah ditemukan untuk

Jika gabapentin diambil dalam bentuk suplemen oral, itu dapat menyebabkan penurunan tekanan darah sementara. Namun, perubahan ini tidak berlangsung lama, dan orang tersebut harus terus minum pil untuk mencapai penurunan tekanan darah secara permanen.

Meskipun gabapentin telah ditemukan untuk menurunkan detak jantung dan menurunkan tekanan darah, itu mungkin tidak benar-benar bekerja untuk mengurangi risiko serangan jantung. Jika gabapentin dikonsumsi dalam dosis tinggi, dapat menyebabkan reaksi merugikan yang serius. Ini bisa termasuk nyeri dada, detak jantung tidak teratur, dan mual.

Penting untuk memahami efek samping negatif dari gabapentin. Pasien juga harus memahami bagaimana gabapentin dapat memengaruhi pola tidur mereka. Kebanyakan dokter menganjurkan agar pasien meminum obat hanya pada malam hari dan bukan sebelum waktu tidur, tetapi aturan ini bervariasi dari satu dokter ke dokter lainnya.

Apnea, atau apnea bernapas tanpa adanya halangan, dapat terjadi jika pasien berhenti mengonsumsi gabapentin. Namun, penting untuk dipahami bahwa jika pasien berhenti mengonsumsi gabapentin dan mulai mengalami apnea bernapas, itu bukanlah akibat dari gabapentin.

Pasien yang menderita apnea tidur harus berbicara dengan dokter mereka tentang pilihan mereka. Apnea tidur dapat terjadi karena kondisi medis lain, seperti apnea tidur obstruktif. Ada kemungkinan kondisi medis seperti hipotiroidisme atau hipoglikemia dapat menyebabkan apnea tidur.

Dalam kasus gabapentin, jika obat dihentikan, apnea tidur dapat terjadi.

Yang Perlu Diketahui Tentang Efek Samping Gabapentin antikonvulsan, yang

Saat meminum pil, otak mengirimkan sinyal ke kelenjar pituitari, yang menghasilkan Adrenalin dan kemudian merangsang otot-otot di paru-paru. Otot-otot ini rileks, memaksa saluran udara berhenti menutup.

Masalahnya adalah jika saluran udara tetap terbuka terlalu lama, tubuh tidak bisa mendapatkan cukup oksigen ke otak dan, seiring waktu, ini menyebabkan otak memproduksi lebih sedikit oksigen dan menyebabkan masalah pernapasan apnea. Ketika ini terjadi, individu yang kurang tidur mungkin berhenti bernapas selama beberapa detik, saat tubuh mereka mencoba untuk memulihkan dirinya sendiri.

Sesak napas seringkali merupakan gejala pertama yang diperhatikan pasien. Mereka mungkin merasa pusing, pusing atau merasa sesak di dada. Jika tidak ditangani, penderita dapat mulai muntah dan diare. Seiring waktu, mereka bisa mengalami ketidakmampuan untuk bernapas.

Jika Anda bertanya-tanya apakah Anda perlu berhenti menggunakan gabapentin atau tidak, segera bicarakan dengan dokter Anda. Jika Anda meminum pil untuk pengobatan masalah kesehatan yang parah, mungkin sudah waktunya untuk berhenti minum obat. Namun, ada kalanya hal itu tidak diperlukan dan Anda mungkin lebih baik meminumnya saja.

Jika Anda mempertimbangkan untuk menggunakan obat jenis ini, tanyakan kepada dokter Anda tentang kemungkinan efek samping. Anda mungkin ingin menghindari minum obat jika Anda tidak mengalami efek samping yang serius.

Author: iffm-admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *