Tahapan Kanker – Tentang Apa Itu?

Stadium kanker adalah salah satu hal terpenting dalam diagnosis dan pengobatan kanker. Penting untuk menentukan stadium kanker apa yang Anda miliki, sebelum Anda dapat memutuskan rencana perawatan. Proses penentuan stadium kanker telah dikembangkan untuk membantu dokter mendiagnosis stadium kanker. Proses dasar dibagi menjadi tiga tahap, dengan setiap tahap memiliki pilihan pengobatan yang berbeda.

Saat ini, kebanyakan dokter merujuk pada empat stadium kanker. Praktik medis modern biasanya menetapkan intensitas I hingga IV, dengan I sebagai kanker awal dalam prosesnya, IV adalah kanker yang telah menyebar melampaui apa yang diukur oleh penilaian awal, dan III adalah stadium akhir kanker, tahap terakhir yang sangat jarang ditemukan pada tahap awal. Namun, ada dua pengecualian.

Satu pengecualian adalah penyebaran kanker ke kelenjar getah bening dan sumsum tulang, yang merupakan stadium akhir kanker, tetapi masih berpotensi mengancam jiwa. Pengecualian lainnya adalah kanker stadium akhir, yang mungkin telah menyebar ke bagian lain dari tubuh, tetapi tidak ke sumsum tulang.

Empat tahap kanker diklasifikasikan berdasarkan tingkat kanker yang mereka gambarkan. Tahap awal kanker cenderung cukup jelas, karena kanker mulai berkembang perlahan dan seiring waktu. Jika kanker berkembang pesat dan belum menyebar ke area lain dari tubuh, itu disebut kanker agresif.

Tahap akhir kanker kurang jelas karena kanker berkembang lebih cepat. Empat stadium kanker dapat dibagi menjadi tiga stadium. Kanker stadium I biasanya merupakan hasil dari tumor primer atau sekunder. Jenis kanker ini dapat menyebar dalam darah dan cairan limfatik, menyebabkan infeksi atau masalah lain.

Kanker stadium II disebabkan oleh penyebaran tumor, yang mengakibatkan penyakit ganas. Penyebaran tumor dapat terjadi dengan berbagai cara, termasuk dari seseorang ke sumsum tulang, hati, atau paru-parunya. Akibatnya, kanker juga dapat menyebar ke seluruh tubuh sehingga menimbulkan gejala seperti demam, lemas, nyeri, lelah, dan muntah.

Kanker metastatik mengacu pada kanker yang disebabkan oleh penyebaran sel kanker dari bagian tubuh lain ke tulang dada, tulang, atau organ di dalam tulang dada

Terkadang kanker payudara dapat didiagnosis dengan pendekatan ini.

Kanker dapat dideteksi menggunakan berbagai metode. Beberapa metode ini meliputi: tes darah, sinar-X, mammogram, tes pencitraan, pemindaian PET, dan biopsi. Beberapa kanker memerlukan pembedahan; yang lain mungkin memerlukan kombinasi metode.

Karena beberapa bentuk kanker payudara ditemukan pada pemeriksaan fisik, stigma yang terkait dengannya lebih sedikit. Wanita biasanya menjalani mammogram dan/atau skrining mammogram setelah bayi lahir. Meski tidak mengancam nyawa, dokter akan melakukan pemeriksaan fisik untuk memastikan pasien dalam keadaan sehat.

Jika kanker ditemukan selama pemeriksaan rutin, perawatan tertentu mungkin tersedia. Kebanyakan orang memilih pilihan pengobatan yang biasa: kemoterapi dan radiasi, misalnya, meskipun obat-obatan baru dan eksperimental sedang dikembangkan sepanjang waktu.

Meskipun sebagian besar pasien menjadi lebih baik dengan pengobatan tradisional, banyak yang tidak menanggapinya dengan baik, itulah sebabnya lebih banyak metode eksperimental atau alternatif sedang diteliti. Ini juga memungkinkan untuk perawatan baru untuk dikembangkan.

Penelitian dan pengembangan di bidang kanker terus berlanjut, dan pengobatan serta pengobatan baru kemungkinan akan terus ditemukan. Tujuannya selalu untuk menemukan obat terbaik dan membuat perawatan yang dapat memperpanjang hidup dan membantu orang hidup lebih lama, hidup lebih sehat.

 

Author: iffm-admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *